Sabtu, 2 Mac 2013

Sajak - Maafkan Aku




Lebih dua dekad usiaku
Kulihat teman melintas awan
lalu bergayut pada langit.
Aku hanya mendongak seketika.
Melihat kesempurnaan
Ada besi
memaku kakiku ke bumi.

Maafkan aku ayah
kalau lara hatimu kerana kekakuanku.
Tetapi aku masih anakmu yang baik
sebaik si anak kecil
pembonceng basikalmu
tatkala kau muda remaja.
Sepertimana kau menyayangiku
aku sering mengingatimu
dengan kasih yang rindu.

Maafkan aku ibu
kalau duka hatimu kerana kebekuanku.
Tetapi aku masih anakmu yang baik
sebaik si anak kecil
yang lena di pangkuanmu
tatkala kau muda jelita.
Sepertimana kau mengasihiku
aku doakan kau sejahtera
dengan sayang tiada tara.

Lebih dua dekad usiaku.
Kulihat teman meluncur ke depan
lalu berlabuh di hujung jalan.
Aku hanya memandang
ada batu
mengikat kakiku.

Maafkan aku sahabat
kalau nestapa hatimu kerana kelambatanku.
Tetapi aku sahabatmu yang baik
Sebaik seorang teman
yang bersama-sama dalam perjuangan ini
kalaupun dilanda petaka.

kita semakin membesar
kita bukan muda remaja dan
kita bukan lagi keanak-anakan
kita adalah kita
yang perlu dididik dengan sempurna kasih..

Aku sahabatmu yang baik
sebaik si jejaka muda
yang tercuri hati kecilnya
oleh kelakuan sopan akhlakmu
tatkala masih belia.

Bagi aku yang kian meningkat usia
akhlak dan sopanmu kekal di kalbu.
Tukar gantinya tetap tiada.


19 rabiulakhir 1434

Tiada ulasan:

Catat Ulasan